Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for the ‘Tazkirah’ Category

Uban dan Pau Rendang


Kelmarin, ketika aku memandu kereta seorang diri ke Hulu Langat, terlihat seorang makcik menjual pau, aku pun22ki berhenti untuk mengepau sebarang dua pau rendang daripadanya,,

Ketika menunggu makcik membungkus pau rendang, terlihat sepasang suami isteri sedang “berasmara” dibawah pokok yang rendang, si isteri sedang mencabut uban di kepala sang suami…

 Badan suami dia, pergh.. macam badang, sedang badan aku pula macam badang juga, tapi tanpa “G”..

Hadith berkaitan mencabut uban.

Sebenarnya ada larangan dari baginda saw tentang mencabut uban.

Antaranya seperti :

عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ جَدِّهِ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” لَا تَنْتِفُوا الشَّيْبَ، مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَشِيبُ شَيْبَةً فِي الْإِسْلَامِ إِلَّا كَانَتْ لَهُ نُورًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ.  وَقَالَ فِي حَدِيثِ يَحْيَى – إِلَّا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ بِهَا حَسَنَةً، وَحَطَّ عَنْهُ بِهَا خَطِيئَةً

Maksudnya : dari ‘Amru bin Syuaib, dari bapanya, dari datuknya ; berkata Rasulullah saw : janganlah kamu mencabut uban, tidaklah bagi seorang muslim yang tumbuh uban didalam Islam kecuali ia menjadi cahaya di hari kiamat. ( pada riwayat Yahya ; kecuali Allah menulis kebaikan padanya dan menghapuskan kesalahan padanya.)

 [ Hadith riwayat Abu Daud ;4202, at-Tirmizi ; 2821, an-Nasa’ie ;5068, Ibn Majah ;3721, lafaz hadith diatas ialah dari riwayat Abu Daud ]

Berdasarkan hadith diatas, dapatlah kita ketahui bahawa mencabut uban kepala adalah sesuatu yang dilarang, ia termasuk juga uban dimisai..

Secara zahirnya, hadith diatas menunjukkan larangan yang membawa maksud haram. Namun ianya diperselisihkan oleh para Ulama, sebahagiannya mengatakan yang ianya adalah haram, dan sebahagian yang lain pula mengatakannya adalah makruh.

Kata al-Muwaffaq Ibn Qudamah-berdasarkan hadith diatas dan yang lain- ; “dan dimakruhkan mencabut uban.” [lihat al-Mughni ; 1/68].

Sekian cerita hari kelmarin,, sebenarnya ada cerita lain, iaitu cerita “sibapa menegah anaknya memegang mushaf al-quran tanpa wudu’ sedang ditangan kirinya terjuntai batang rokok tinggal separuh”..

Entah bila nak diceritakan untuk diingat dan disembang dihari tua..

Advertisements

Read Full Post »


Sedang Sendiri

Adakalanya ketaatan yang dilakukan,

 diiringi dengan rasa besar diri dan kagum terhadap diri sendiri,

 maka Allah tidak menerima ketaatan itu kerana ia sunyi dari keikhlasan..

Adakalanya kita terjerumus kedalam lembah kemaksiatan,

 tetapi sebenarnya Allah ingin memberi kebaikan untuk kita, dengan mencampakkan rasa kesedihan dan penyesalan diatas kemaksiatan itu..

 maka dibuka lorong untuk kembali kepadaNYA…

Orang yang melakukan maksiat,

 kemudian bertaubat dengan sebenar-benar taubat lebih baik,

 dari mereka yang melakukan ketaatan,

 tetapi ketaatan itu menjadikan dirinya sombong dan memperkecilkan orang lain yang tidak mendatangi ketaatan itu…

Maka…sembunyikanlah kebaikan yang engkau lakukan

 sebagaimana engkau malu menceritakan keburukan dan keaibanmu,,,

Kerana itu juga, sembunyikanlah keburukan orang lain,

 sebagaimana engkau malu keburukanmu didedahkan..

Manusia itu selamanya tidak sunyi dari kekurangan dan keaiban…

Kebumikan kemasyhuranmu,

 dengan merapatkan anggota tubuh yang termulia dengan tanah..

menyembah Yang Maha Agung penuh pengharapan..

Jangan jadikan dirimu suka dikenali,,

 tetapi jadikan dirimu benar-benar ingin mengenali Penciptamu,,,

 sesungguhnya, dunia ini hakikatnya gelap,

kebenaranlah yang meneranginya,

mintalah Sang Pencipta agar ditunjuki jalan kebenaran,

dan tidak dikaburi pandangan dengan awan kebatilan….

Read Full Post »

Jalan Pulang kepadaNYA


subhanallah, sangat menyentuh kata-kata Syeikh Khalid ar-Rashid

disini saya terjemahkan secara ringkas kata-katanya didalam video sebagaimana pautan diatas :

 

Penawar bagi masalah si muda, si tua dan  semua mereka yang bersedih,

Adalah dengan melarikan diri kepada Allah,

Dan menggabungkan diri dengan kafilah orang yang kembali,

Iaitu orang yang kembali kepada Allah selepas lama menjauhiNya,

Yang lemas didalam dosa dan maksiat,

Yang telah mencuba kehidupan yang gelap,

Kemudian menemui cahaya,

Yang menukar kehinaan dosa dengan kemuliaan sebuah ketaatan,

Mereka itu orang yang menyesal atas apa yang diabaikan,

Daripada hak-hak Allah,

Kata nabi saw : penyesalan itu adalah taubat,

Kata sebahagian orang, seorang hamba yang melakukan dosa,

Kemudian dia menyesal, sehinggalah dia memasuki syurga,

Rintih Iblis, alangkah baik jika aku tidak menjatuhkan dia ke lembah dosa,

Kata Ibn Habib, hak Allah itu jauh lebih agung dan besar,

Dari apa yang telah dilaksanakan oleh hambaNya,

Tetapi hambaNya itu berpagi-pagi dengan taubat,

Berpetang-petang juga dengan taubat,

Bukanlah satu keaiban jika engkau melakukan dosa,

Tetapi keaiban itu adalah jika engkau berterusan dengan dosa tersebut,

Suatu keaiban jika engkau lupa kebaikan yang Allah berikan padamu,

Suatu keaiban jika engkau melupakan pengawasan Allah,

Datang seorang lelaki kepada Ibrahim bin Adham,

Katanya kepada Ibrahim : wahai Ibrahim,

Aku telah melakukan dosa dan maksiat,

Katakanlah kepadaku satu perkataan yang memberi kesan kepadaku,

Kata Ibrahim, lima perkara yang ingin aku nyatakan,

Yang pertama, janganlah engkau makan dari rezeki Allah,

 kemudian engkau bermaksiat kepadaNya,

kata lelaki itu, bagaimana aku ingin melakukan demikian?

Sedang Dia yang memberi makan dan dia tidak berhajat kepada rezeki itu,

Sungguh aneh engkau ini,

Engkau makan dari rezekiNYA kemudian engkau bermaksiat kepadanya?

Yang kedua, janganlah engkau tinggal dibumi ini,

Katanya: bagaimana demikian? Sedang bumi ini bumiNYa dan langit ini langitNYA?

Sungguh aneh engkau ini,

Engkau makan dari rezekinya, dan tinggal dibumiNYA,

Kemudian engkau bermaksiat kepadaNya?

Yang ketiga, pergilah kesuatu tempat, yang Allah tidak dapat melihatmu,

Dan lakukanlah maksiat disitu,

Katanya, dimanakah tempat itu? Sedang Allah tidak pernah lalai dan tidur?

Sungguh aneh engkau ini,

Makan dari rezeki Allah, tinggal dibumi Allah dan Dia melihat engkau dimana sahaja,

Kemudian engkau melakukan maksiat kepadanya,

Yang keempat, jika malaikat maut datang untuk mencabut nyawamu,

Katakanlah padanya, aku tidak mahu mati lagi,

Katanya, siapa yang mampu melakukan demikian? Sedang ajal itu datang,

Tanpa lewat sesaat, mahupun awal sesaat,

Sungguh pelik engkau ini, engkau tidak mampu menolak kematian jika ia datang,

Tetapi engkau tetap melakukan maksiat,

Yang kelima, jika datang Zabaniah iaitu malaikat azab,

Untuk mengheret engkau ke neraka,

Cubalah untuk engkau menolaknya dan bawa dirimu ke syurga,

Katanya, siapa yang mampu melakukannya?

Sungguh ajaib engkau ini,

Engkau tidak memiliki syurga dan neraka,

Tetapi melakukan maksiat kepadaNYA,

Kata lelaki itu, aku bertaubat kepada Allah..

Dia telah mengumumkan taubat dan penyesalannya,

Anda? Ya, anda bagaimana?

Yang makan dari rezekiNYA,

Yang tinggal di bumiNYA,

 Yang DIA melihat dimana jua engkau berada,

Yang tidak mampu menolak kematian,

Yang tidak memiliki syurga dan neraka,

Tidakkah engkau ingin bertaubat?

Dan memohon ampun dari yang Maha mengetahui segala yang tidak kelihatan?

Tidakkah engkau ingin bersama dengan kafilah orang-orang yang kembali?

Sesungguhnya engkau adalah apa yang engkau lakukan hari ini,

Masihkah ada peluang untuk engkau selepas kematian?

Habisnya umurmu dengan kemaksiatan,

Tiadalah keselamatan bagi seorang itu,

Melainkan dia mengamati bait-bait ayatNYA,

Marilah, dengarkan kisah tentang mereka yang berada di kafilah itu,

Pada hari ini dan semalam,

Marilah mengambil ‘ibrah dari kisah mereka,

Kisah yang disaluti dengan penyesalan dan air mata,

Kisah yang penuh dengan pedoman,

Tatkala mereka yang berada didalam kafilah itu,

Menceritakan apa yang dilalui sebelum berada didalam kafilah itu,

Dari kesedihan, kemaksiatan dan kecanggungan,

Tenggeelam didalam kemaksiatan dan kemungkaran,

Sesungguhnya keselamatan itu,

Hanyalah dengan “melarikan diri” kepada Allah..

Read Full Post »

Ketakutan dan Harapan


index

Tiada kata indah yang pandai untuk aku hamparkannya demi menyemai bibit cinta kepadaNYA di hati, namun aku sedar yang kata-kata penuh puitis bukan sering menjadi kemestian agar hati terikat mengingati Sang Pencipta..

Hidayah itu milik Dia, adakalanya jalan manusia menggapai hidayah itu tak terlintas dek akal manusia yang dangkal, namun, haruslah sentiasa insan itu mengharap dan terus mengharap agar kehidupannya ditunjuki jalannya oleh Tuhan alam ini sehinggalah dia sampai ke negeri yang kekal abadi.

Perasaan seorang manusia.

Fitrah manusia itu memiliki perasaan mengharap dan takut pada sesuatu. Pelbagai harapan yang terus menjadi sasaran bagi seseorang. Mengharapkan kekayaan, kesenangan, keluarga bahagia, pangkat, jawatan dan sebagainya.

Juga makhluk yang bergelar insan ini, tidak terlepas dari merasai ketakutan. Takut pada kegagalan, takut miskin, takut bencana, takut mati, takut hantu, dan pelbagai lagi ketakutan yang menyelubungi dan menghantui manusia.

Perasaan seorang muslim.

Manusia yang memegang gelaran muslim juga demikian, kerana harapan dan ketakutan itu adalah fitrah insan. Namun hidup ini bukan menongkat dunia, perjalanan hidup lebih kurang 60-70 tahun yang dirasa lama, hakikatnya terlalu singkat. Maka harapan dan ketakutan itu bukan sekadar pada urusan keduniaan semata, bahkan akhirat yang panjang itu, jauh lebih berhak untuk diharap dan ditakuti,,

Bunyinya seakan canggung, bagaimana kita mengharap pada sesuatu, tetapi dalam masa yang sama kita takut terhadapnya?

Ia sama sekali tidak canggung dan sumbang, bahkan memang demikianlah hakikatnya, kita mengharapkan keindahan dan kesenangan kurniaan tuhan di akhirat kelak, dan kita takut dengan kehuru-haraan dan kesusahan di akhirat.

Firman Allah swt ;

أمن هو قانت ءانآء الليل ساجدا وقائما يحذر الآخرة ويرجوا رحمة ربه قل هل يستوي الذين يعلمون والذين لا يعلمون.

Maksudnya : (Pen-apakah orang musyrik lebih beruntung?) atau orang yang beribadah pada waktu malam, sujud dan berdiri kerana takut kepada azab di akhirat dan mengharapkan rahmat tuhannya? Katakanlah; adakah sama antara orang yang mengetahui dan orang yang tidak mengetahui? [ surah az-Zumar 9 ].

kerana itu, mereka yang berjihad di jalan Allah, tiada lagi ketakutan terhadap kematian, kerana ketakutan mereka kepada azab Allah dan harapan mereka terhadap rahmat dan kasih sayang Allah telah menguasai hati dan jiwa mereka, dan mengusir ketakutan pada sebuah kematian dan pelbagai janji palsu yang dihidangkan oleh dunia.

………..

Namun haruslah dibezakan antara harapan dan angan-angan. Manusia yang mengharapkan kekayaan akan berusaha sedayanya untuk mencapai kejayaan yang diimpi.

Tetapi mereka yang berangan-angan untuk menggapai kekayaan, tidak perlu berusaha, hanya perlu berbaring dan meletakkan tangannya di dahi,,,

Demikian jugalah akhirat, mereka yang mengharapkan kesenangan disitu, haruslah berusaha melakukan kebaikan dan amal soleh dan apa sahaja yang boleh membawanya kearah kesenangan tersebut dengan petunjuk rasul saw.

Perasaan sang munafiq.

Semoga kita dijauhi dan diselamatkan dari menjadi sebahagian darinya.

Kata al-Hasan ra ; ” dan munafiq itu menghimpunkan amalan jahat dan merasa aman dan selamat dari  dibalasan kejahatannya” [ Syarh Aqidah tahawiyah, oleh Ibn Abi al-Izz ; 2/98 ].

Sesorang itu mungkin merasa biasa dengan dosa kecil, bahkan tidak rasa bersalah ketika melakukannya, memandang lekeh dan buat tidak endah atas dosa itu,,Allah,,

أَفَأَمِنُوا مَكْرَ اللَّهِ فَلا يَأْمَنُ مَكْرَ اللَّهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْخَاسِرُونَ

Maksudnya : apakah mereka merasa aman dari seksaan Allah? Maka tiada yang merasa aman dari seksaannya melainkan orang yang rugi [ surah al-A’raf ;99 ].

……….

Kewajiban seorang Muslim.

Bukan sunat, mahupun harus, tetapi wajib bagi setiap individu Muslim itu memiliki rasa takut dan mengharap kepada Allah yang maha penyayang dan maha pedih azabnya.

Ketakutan itulah yang menghalangnya dari melakukan maksiat…

Harapan itulah yang menjadikan dia tidak berputus asa kepada rahmat dan keampunan tuhan tatkala terbabas dan tergelincir melakukan dosa…

Harapan itu jugalah yang mesti ditanam didalam jiwa tatkala melakukan amalan kebaikan, mengharap Allah akan menerimanya tanpa ragu!

لا يموتن أحدكم إلا وهو يحسن الظن بربه

Maksudnya : janganlah seseorang dari kalangan kamu mati kecuali dia mati dalam keadaan berbaik sangka kepada tuhannya [ hadis riwayat Muslim ; 2877 ]

Allah itu tidak pernah menzalimi hambanya,,

harapkanlah rahmat dan keampunannya dengan beramal soleh dan bertaubat..

takutlah akan azabNYA dengan meninggalkan laranganNYA…

Read Full Post »

Riya’ vs Ikhlas


قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : إن أخوف ما أخاف عليكم الشرك الأصغر : الرياء.

Maksudnya : sabda nabi saw: sesungguhnya perkara yang paling aku takut sekali keatas kamu ialah syirik kecil : iaitu riya’ [riwayat Ahmad].

Makna riya’

Riya’ adalah perkataan bahasa arab dari kata kerja 4 huruf(راءى) =(فاعل).kata kerja empat huruf sebegini boleh memberi dilalah(maksud) yang pelbagai. Tetapi disini, maksud yang sesuai ialah menjadikan sesuatu perbuatan itu boleh dilihat oleh orang lain. Atau dengan bahasa yang lebih mudah, menunjuk-nunjuk..

Itu disudut ilmu sorofnya,,

 Disudut syara’ pula, boleh dimaksudkan sebagai melakukan sesuatu ketaatan kepada Allah, atau meninggalkan laranganNYA dengan niat bukan kerana Allah, tetapi, selainNYA.

Hukum riya’

Riya’ disebut sebagai syirik kecil, ia dianggap syirik kerana seseorang melakukan sesuatu ibadah dengan niat bukan kerana Allah, tetapi kerana sebab-sebab yang lain. Maka dia telah menyekutukan Allah pada niat.. riya’ tidak menyebabkan seseorang muslim terkeluar dari agamanya, tetapi dia berdosa dan tidak diterima amalan tersebut disisi Allah.

Riya’ sifat orang munafiq.

Kita maklum yang munafiq itu menyembunyikan kekufuran dan menzahirkan keimanan,, maka riya’ itu adalah sifat mereka, Firman Allah yang bermaksud :

mereka itu riya’ kepada manusia, dan tidaklah mereka itu mengingati Allah kecuali sedikit“[ a-Nisa’ : 142]

Nabi saw sebut, kerisauan yang paling dahsyat pada diri baginda saw keatas umatnya adalah riya’, kenapa? Kerana perasaan riya’ boleh menyelinap tanpa kita sedari, kerana ia tidak boleh dilihat, Cuma boleh dirasa..tempatnya dihati, hati itu mudah terbalik-balik,,,,,,

tiada bertepi.

Kata Ibn Qayyim :  syirik pada kehendak dan niat itu seperti laut yang tiada tepinya, sedikit sahaja dikalangan manusia yang selamat darinya [ al-Jawab al-Kafi ; 115 ].

Sembahyang, puasa sunat, sedekah,baca quran, belajar agama, ceramah, tulis blog, status di facebook dan twitter, usrah, tolong orang, dan banyak lagi, apa juga amalan kebaikan yang insan lakukan, pasti rasa yang jahat ini cuba untuk singgah dan menetap didalam hati si pelaku kebaikan…

Ustaz, penceramah, pelajar agama,  imam masjid, bilal, siak, pemandu, jurutera, doktor, peniaga, perdana menteri, ahli parlimen, ADUN tanpa mengira parti mana pun dia, miskin, kaya, tua, muda,,,siapapun dia, parasit ini pasti cuba menyelinap masuk kedalam hati-hati mereka..

Sabda nabi saw yang bermaksud ;

Sesiapa yang melakukan sesuatu amalan, dia mensyirikkan aku pada amalan tersebut, maka aku tinggalkan dia dan apa yang dia sekutukan itu.”[ riwayat Muslim]

Tinggalkan kebaikan atau tinggalkan riya’?

Kerana takutkan riya’, adakah caranya dengan meninggalkan amal kebaikan? Tentu sekali tidak, sudah tentu dengan menolak sedaya upaya perasaan riya’ yang menjengah hati.. amal mesti dilakukan, jangan kerana alasan takutkan riya’, ditinggalkan solat berjemaah, kerana meninggalkan solat jemaah kerana takut riya’ itulah sebenarnya riya’!

Riya’ itu lawannya ikhlas.

Jika riya’ itu tempatnya hati, demikian juga ikhlas, hati itu tempat letaknya taqwa, bukan di mulut yang bertutur, tidak juga di jari yang menari-nari menulis di blog, facebook dan twitter.

Hadis yang menceritakan tentang setiap amalan itu berdasarkan niat, kata Imam Syafie,  ia memasuki lebih 70 bab dalam masalah fiqh, jumlah yang disebut itu bukanlah memaksudkan bilangan tersebut, tetapi bermaksud betapa besarnya peranan niat dan hati bagi sesuatu amalan. Sebagaimana firman Allah :

Jika kamu(Muhammad) memohon ampun untuk mereka sebanyak 70 kali pun, aku tidak akan memaafkan mereka“[ at-Taubah ;80]

Angka 70 itu tidak bermaksud menunjukkan bilangan, tetapi maksudnya, sebuah perumpamaan ;banyak mana sekali Baginda saw memohon ampun untuk golongan munafiqin, maka tetap mereka tidak diampunkan.

Demikianlah niat, amalan yang sama dilakukan oleh si A dan si B, tetapi kerana niat yang berbeza, mungkin sahaja seorang ke neraka dan seorang ke syurga..

Akhirnya

Riya’ dan ikhlas tak mungkin duduk semeja didalam hati seseorang, jika ada riya padanya, maka pergilah ikhlas. Begitulah sebaliknya,.. riya dan ikhlas itu selamanya akan bergaduh dan bersaing merebut tempat didalam hati manusia,,,

“Maka sesiapa yang mengharapkan bertemu dengan Allah, maka henndaklah dia beramal soleh dan dia tidak menyekutukan tuhannya dengan sesuatu pun dalam amalan tersebut.”    [ al-Kahfi ;110 ].

Read Full Post »


Ramai yang menyebut, agar menjadikan Ramadan sebagai suatu perantara untuk mendapat ketaqwaan, boleh jadi mereka yang kerap berada di masjid-masjid dan surau-surau sepanjang malam Ramadan ini, awal-awal lagi telah dapat menelah dan mengagak apa yang ingin di sebut oleh penceramah, sering diulang-ulang tentang tujuan berpuasa di bulan Ramadan adalah untuk mencapai ketaqwaan.

Tazkirah diantara tarawih.

Sebagai pendengar tazkirah, Saya tidak nampak dimana salahnya tazkirah diantara solat tarawih yang menjadi kebiasaan masyarakat Malaysia. Namun, yang menjadi keresahan saya ialah penceramah yang tidak mesra jemaah, ramai dikalangan jemaah yang esoknya berkerja, perlukan rehat, namun malangnya tazkirah meleret, bahkan ada yang seakan bukan bertazkirah, tetapi peluang untuk berleter kepada orang ramai. Ia menjadikan cakap agama suatu yang membosankan untuk didengari dan diminati, lebih-lebih lagi orang muda.

Pembaharuan.

Oleh itu mesti ada satu nafas baru bagi sesi ceramah atau tazkirah dikebanyakan tempat di Malaysia ini, 10 minit yang bernas jauh lebih baik dari leteran berjela-jela tanpa hala. Disamping jangan dijadikan tazkirah di bulan Ramadan sebagai rutin harian disetiap tarawih, agar tidak disalah sangka oleh generasi depan, sebagaimana sangkaan mereka kepada selawat-selawat kita pada hari ini.

Memaknakan taqwa.

Ya, sebagaima firman Allah yang bermaksud ;

Wahai orang yang beriman, diwajibkan keatas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan keatas mereka yang sebelum kamu, moga-moga kamu bertaqwa [al-baqarah ; 183 ].

Tersangatlah kerap ayat diatas dulang-ulang pada bulan ini, namun apakah kita benar-benar memaknakannya didalam diri kita?

Taqwa berasal dari perkataan wiqayah yang bermaksud perlindungan, dimana manusia melakukan sesuatu untuk melindungi dirinya dari terkena azab neraka iaitu dengan melakukan suruhan dan meninggalkan larangan.

Maka dengan bahasa yang lebih mudah, taqwa ialah kita menjadi sebenar-benar hambanya!

Kenapa puasa dikatakan mampu menghasilkan taqwa(perlindungan)?

Sabda nabi saw yang bermaksud ;

Dan puasa itu perisai [ sahih Bukhari ; 7392 ]

Benar, puasa adalah suatu perisai dan perlindungan untuk insan, dia meninggalkan kelazatan dunia semata-mata mencari keselamatan di sana. Kerana itu Allah menamakannya sedemikian.

Kelazatan makan dan minum, bercanda dengan isteri, perkataan nista dan dusta serta segala keseronokan syahwat ditinggalkan demi sebuah puasa. Mungkin ramai dikalangan kita berjaya melakukannya.

Kerana itu juga ia dianggap sebagai sebuah bulan yang mendidik jiwa dan nafsu agar sentiasa taat kepada tuhan yang satu.

Namun, bagaimana selepasnya?

Adakah kita benar-benar terdidik? Hasil hanya mampu dilihat selepas kita keluar dari bulan tersebut.

Antara kelazatan disini dan keselamatan disana.

Sabda nabi saw yang bermaksud ;

sesungguhnya dunia itu manis dan cantik, Allah menjadikan kamu sebagai pengurusnya dan Dia melihat bagaimana kamu melakukannya, bertaqwalah kamu daripada dunia dan wanita, sesungguhnya fitnah pertama keatas Bani Israel ialah pada wanita. [ Sahih Muslim ; 2742 ].

Keindahan dunia pada mata, dan kelazatannya pada rasa, menyebabkan ramai manusia mengerumuni dunia dan terpedaya dengan helahnya, entah berapa ramai yang tersungkur tewas dengan tipu dayanya.

Entah berapa ramai juga yang hidupnya huru-hara dan tunggang-terbalik dek penangan wanita. Dan kerana itulah wanita dari dulu hingga kini menjadi alat paling berkesan menjatuhkan ramai dikalangan muslimin.

Benar sabdaan baginda saw agar kita berlindung dari fitnah dunia dan wanita, tanpa perlu dibicara panjang, kita sebenarnya sedar tentang kedahsyatan fitnah dunia dan wanita pada semalam, hari ini dan esok.

Maka, antara keseronokan sementara disini(dunia) dan kesenangan disana(akhirat), mana satukah yang kita pilih?

 Memilih kesenangan disana bukan beerti kita meninggalkan keseronokan disini secara total, tetapi setelah kita menetapkan didalam diri kita untuk mendapat kesenangan disana, maka secara tidak langsung, kita berpada dalam mengecap keseronokan disini. Dengan sendirinya kita akan pandai memilih(secara fitrah) dan belajar untuk memilih(belajar agama) ; mana satu yang boleh, mana satu yang dilarang.

Dunia  tidak ubah seperti R&R, dikala raya hampir menjelang, ramai dikalangan kita akan pulang ke kampong, singgah sebentar di R&R untuk melepas lelah menghirup teh dan menjamu selera serta bersolat, kemudian meneruskan semula perjalanan ke destinasi yang dituju. Demikian dunia, hanya tempat persinggahan untuk kita meneruskan hidup di akhirat yang kekal…

Pecutan terakhir.

Ramadan berbaki dua hari, jangan biarkan saat-saat akhir Ramadan ini berlalu tanpa dihirau..

Semoga taqwa yang kita cari di bulan ini, mampu melindungi kita di bulan yang lain..

Read Full Post »


Hampir sahaja Ramadan melabuhkan tirainya pada tahun ini, ramai yang merasai perbezaan antara Ramadan dengan bulan-bulan yang lain. Segala puji dan puja kepada Rabbul Jalil yang membuka pintu syurga, menutup pintu neraka dan membelenggu syaitan yang nakal pada bulan penuh istimewa ini.

Kelihatan mereka yang malas membaca al-Quran di bulan yang lain, namun, masuk sahaja bulan yang mulia ini, menjadi lebih rajin dari kebiasaannya.

Di bulan yang lain, mereka yang hadir bersolat jemaah subuh amat sedikit, tetapi, dengan kehadiran bulan barakah ini, jumlah kehadiran meningkat.

Tidak kurang mereka yang kikir di bulan yang lain, menjadi lebih pemurah tatkala berada di Ramadan.

Segala macam kebaikan yang jarang kita lihat di bulan yang lain, banyak yang timbul dan terzahir di bulan Ramadan.

Hubungan antara pengetahuan dan kemahuan.

Terlalu banyak hadith yang menyebut tentang keagungan dan kelebihan bulan ini, beramal didalamnya digandakan pahala tanpa tara lagi, bahkan ia seakan tidak asing lagi dikalangan ramai orang, antara mahu dan tidak sahaja yang membezakan antara kita.

Sebagaimana seseorang itu tahu tentang bahaya rokok, tetap sahaja terus merokok walaupun dia tahu bahaya tersebut.

Demikian sebagaimana ramainya yang tahu tentang kelebihan akhirat berbanding dunia, tetap sahaja terus mengejar dunia tanpa menghirau akhirat..

Begitulah sifirnya, mereka yang tahu tentang sesuatu, belum tentu mahu pada perkara tersebut.

Kerana itu jugalah perlu dibezakan antara orang yang belajar agama dan orang yang beragama. Tidak perlu dihairankan mereka yang mendapat A bagi matapelajaran pendidikan Islam SPM, tetapi tidak bertudung dan tunggang langgang kehidupannya.

jangan merasa hairan pemegang ijazah bidang syariah melakukan sesuatu yang tak terjangkau dek akal manusia,,

semua ini kerana pengetahuan dan kemahuan seakan tiada lagi hubungannya,,pengetahuan seakan tiada lagi daya untuk mendesak kemahuan beramal soleh dan meninggalkan mungkar.

maka kita mestilah orang yang bukan sekadar tahu bahawa Allah menawarkan keampunan di bulan ini, tetapi mesti mahu merebut keampunan tersebut!

Sabda nabi saw ;

شَقِيَ عَبْدٌ أَدْرَكَ رَمَضَانَ ، فَانْسَلَخَ مِنْهُ وَلَمْ يُغْفَرْ لَهُ

Maksudnya : celakalah mereka yang mendapati Ramadan, kemudian keluar darinya dalam keadaan tidak diampunkan dosanya. [ riwayat Bukhari dalam al-adab al-mufrad no ; 640 ]

Namun mestilah sentiasa kita berbaik sangka yang Allah itu sentiasa mahu mengampunkan hambaNya yang memohon keampunan darinya dan berusaha memperbaiki diri.

واستغفر الله إن الله كان غفورا رحيما

Maksudnya ; dan mohonlah keampunan dari Allah, sesungguhnya Allah itu maha pengampun dan mengasihani. [ surah an-Nisa’ ; 106]

Beriman dengan tuhan Ramadan

Saya mesti sentiasa sedar yang tuhan Ramadan sentiasa hidup tidak mati, sedangkan Ramadan akan pergi beberapa hari lagi.

Justeru iman bukan untuk Ramadan, tetapi untuk tuhan Ramadan, pada bulan ini, andai kita bersungguh untuk mencapai keampunan Allah, maka itu tidak beerti kita akan terus bersih dan terlepas dari melakukan dosa dimasa depan, ia adalah suatu yang mustahil.

Sabda nabi saw ;

كل ابن آدم خطاء، وخير الخطَّائين التوّابون

Maksudnya : setiap anak adam itu berdosa, dan sebaik-baik orang yang berdosa itu mereka yang bertaubat. [ riwayat Tirmizi ; 2499 ].

Maka kita akan tetap melakukan dosa samada sengaja ataupun tidak.

Kerana itu, kita mesti berusaha memastikan kebaikan di bulan ini, dibawa ke bulan yang seterusnya, kerana iman bukan kepada Ramadan, tetapi kita beriman kepada tuhan Ramadan!

Read Full Post »

Older Posts »