Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for the ‘Monolog’ Category

Insan dan Hati


Sekian lama tidak mencoret sesuatu disini, aku seakan terasa kekok ingin mengungkap bicara memulakan kalam merungkai apa yang terbuku didada.

Barangkali kerana tiada apa yang sesuai untuk dikongsi, boleh jadi kerana ia bersifat peribadi, yang tidak betah diceritakan kepada ramai, namun ibrah dan pengajaran yang memberi bekas di hati, usah dijamah berseorangan, kerana hidup ini, memerlukan kepintaran untuk memperoleh habuan lumayan di hari selepas kematian,, justeru kebaikan yang diperoleh, kenikmatan yang dirasai, haruslah dibahagi-bahagikan, agar keindahan akhirat itu, bermain di bayangan keramaian..

fuh,, bermain bahasa, memang mudah, kerana adakala menulis itu, bukan untuk difahami ramai, tetapi sekadar melempiaskan apa yang menari-nari di jiwa dan perasaan… semoga ia tidak terjadi sedemikian,, apa pula seterusnya ingin di bicara ?

sekadar mengimbau cerita lalu yang mungkin belum layak digelar sebagai kenangan,,

mungkin, kehidupanku di bumi Riyadh ini sudah berada di hujung-hujung( tak lah berapa hujung) tetapi yang pasti kehidupan aku di bumi ini, kemungkinan besar, memang benar-benar dihujungnya,, kerana kematian itu tiada diketahui bila tibanya, walau seorang nabi..

entah kenapa, sejak akhir-akhir ini, aku mula merasa tidak kena dengan sebahagian hal yang berlaku pada diriku dan di sekelilingku, yang seakan memberi petunjuk bahawa aku perlu mengubah tabiat kebiasaan yang aku lalui sejak hampir lima tahun berada di bumi tandus Riyadh ini..

aku cuba mulakan langkah itu dengan me ‘nyah aktif’kan akaun facebook, kebaikan yang di isi oleh kebanyakan orang di ruangan facebook itu, sama sekali tidak dinafi, namun setiap individu itu berbeza sudut pandangnya pada sesuatu, di kebaikan yang banyak itu, keburukan pula yang banyak terpalit dakinya,, maka menolak keburukan, perlu lebih didahulukan dari mendapat manfaat yang banyak itu,, namun, sudah tentu ia tidak sama antara individu dengan individu yang lain,,

insan itu dinamakan sebagai insan kerana tabiatnya yang mudah lupa, demikian hati, dinamakan hati kerana tabiatnya yang mudah “taqallub” (berbolak balik).. kerana itu diulang-ulang doa agar ditetapkan diatas jalan hidayah, cumanya, doa yang diulang-ulang di setiap rakaat itu, dibimbangi telah kering dan menjadi adat kebiasaan dan rutin tanpa nilai yang memberi bekas di sanubari,,,

semoga permulaan untuk melaksanakan perubahan ini, membuahkan hasil,,,amen ya rab,,

Advertisements

Read Full Post »


Sedang Sendiri

Adakalanya ketaatan yang dilakukan,

 diiringi dengan rasa besar diri dan kagum terhadap diri sendiri,

 maka Allah tidak menerima ketaatan itu kerana ia sunyi dari keikhlasan..

Adakalanya kita terjerumus kedalam lembah kemaksiatan,

 tetapi sebenarnya Allah ingin memberi kebaikan untuk kita, dengan mencampakkan rasa kesedihan dan penyesalan diatas kemaksiatan itu..

 maka dibuka lorong untuk kembali kepadaNYA…

Orang yang melakukan maksiat,

 kemudian bertaubat dengan sebenar-benar taubat lebih baik,

 dari mereka yang melakukan ketaatan,

 tetapi ketaatan itu menjadikan dirinya sombong dan memperkecilkan orang lain yang tidak mendatangi ketaatan itu…

Maka…sembunyikanlah kebaikan yang engkau lakukan

 sebagaimana engkau malu menceritakan keburukan dan keaibanmu,,,

Kerana itu juga, sembunyikanlah keburukan orang lain,

 sebagaimana engkau malu keburukanmu didedahkan..

Manusia itu selamanya tidak sunyi dari kekurangan dan keaiban…

Kebumikan kemasyhuranmu,

 dengan merapatkan anggota tubuh yang termulia dengan tanah..

menyembah Yang Maha Agung penuh pengharapan..

Jangan jadikan dirimu suka dikenali,,

 tetapi jadikan dirimu benar-benar ingin mengenali Penciptamu,,,

 sesungguhnya, dunia ini hakikatnya gelap,

kebenaranlah yang meneranginya,

mintalah Sang Pencipta agar ditunjuki jalan kebenaran,

dan tidak dikaburi pandangan dengan awan kebatilan….

Read Full Post »

Benarkah begini?


Benarkah telahan ini? Majoriti Muslim hari ini, begini rentak dan polanya? Berilmu tidak diamal, dan beramal tanpa panduan ilmu?

غير المغضوب عليهم ولا الضآلين

Golongan manusia yang dimurkai, yang disebut oleh Allah sebagaimana dinukilkan oleh Ibn Kathir, iaitu Yahudi, dimana mereka memiliki ilmu, tetapi tidak beramal dengan ilmu mereka.

Dan golongan yang menjadi sesat, iaitu Nasrani(kristian), mereka ini beramal tanpa sandaran ilmu yang betul.[ lihat tafsir Ibn Kathir ; jld 1 ms 133,Darul Kitab al-Arabi]

Akhirnya kedua-dua golongan ini berada di jalan yang salah,,

Muslim pula? Bagaimana? Adakah terhimpun kedua-dua sifat ini didalam masyarakat Muslim?

Adakah disetujui jika disebut bahawa ramai para cendikiawan, para ustaz dan ustazah, golongan penuntut ilmu agama, majoritinya dari kalangan golongan ini, duduk berteleku, tidak bersuara membetulkan masyarakat, diri mereka juga tidak menjadi teladan yang baik untuk diikuti masyarakat, mereka turut hanyut dengan dunia. Sunnah rasulullah saw sepi dan dipinggir tidak disebar. Malah beramal untuk diri sendiri juga malas. Solatnya juga lewat, subuhnya selalu disekalikan dengan Dhuha. Dan akhirnya, zikir mereka hanyalah celaan keatas mereka yang berselisih pendapat dengan apa yang mereka yakini. Atau, semburan asap rokok menjadi wangian tubuh dan pakaiannya..

Jika dikatakan, ramai Muslim yang menjadikan Islam sebagai agama warisan, amalan yang diwarisi turun temurun dari datuk neneknya, adakah disetujui? Beramal dengan apa yang dilihat dari ibu bapa mereka, beramal dengan apa yang diamalkan majoriti masyarakat, tidak pernah mempersoalkan, apakah benar apa yang aku amalkan ini sahih dan diajar oleh rasulullah saw? Atau ramai yang melihat agama hanya untuk golongan tua, setelah bosan berhibur, di usia senja baru terhantuk? Itupun seakan sekadar mengisi masa lapang dan kebosanan duduk dirumah, maka dikunjungi masjid untuk bersembahyang sambil merokok di beranda surau dan masjid sambil menunggu azan Isyak? Kisah si muda pula lain bunyinya, agama diperlukan di kala tertentu sahaja, hidup bagai menongkat dunia, rasa bagaikan akhirat itu tiada..disangka hidup ini sekali sahaja,,hmmm..

Tidak kurang mereka yang bersemangat ingin menegakkan Islam ditengah masyarakat, sembangnya tak kalah, namun semangat itu tidak diteladani dengan ilmu Islam yang sahih, akhirnya terlalu banyak yang terbabas tindakan dan kata-katanya,,

Saban hari dan setiap kali solat, kita membacanya didalam solat, sekurang-kurangnya 17 kali diulangi setiap hari, kita meminta Allah menjauhkan kita dari dua sifat ini,,

اهدنا الصراط المستقيم (6) صراط الذين أنعمت عليهم غير المغضوب عليهم ولا الضآلين(7)

Maksudnya : tujukilah kami jalan yang lurus. Iaitu jalan orang-orang yang engkau beri nikmat keatas mereka dan bukannya jalan mereka yang engkau murkai dan mereka yang sesat.

Entah kenapa aku bersifir begini…congakan ini sekadar luahan melihat sekeliling,,bukannya tohmahan hasil pukul rata,,hmmm,,boleh jadi ini hanya segelintir bukan segerombolan,,,,entahkan salah entahkan betul,,

Read Full Post »

Nyanyian Jiwa..


Aku kekok begini,

Meluah isi memuntah aksara

Tidak petah berpuitis menterjemah rasa,

Dengan kalam menyantun jiwa,

Namun tika diri menjeruk rasa,

Termuntah jua tanpa dipinta..

Ku sangka segalanya tiada susah,

Bahagia tersenyum indah bicara,

segalanya menuntut mujahadah,

demi kehidupan yang bahagia..

hidup berkelana tidak berteman,

ku kata pada diriku,

janganlah bersedih, tuhan bersamamu,

namun fitrah ciptaanNYA,

insan memerlukan teman..

Allah, engkau menjadi saksi,

Aku merindui teman,

Yang telah engkau anugerahi,

Untuk diriku menerus juang.

Bila rindu meniup jiwa,

Tatkala wajahmu menyapa lamunan,

Bergetarlah rasa, terpantullah nama,

Mengharap hadir di mimpi indah,

Memaut tangan berjalan seiring.

Apalah kabarmu disana,

Jasad yang berkelana, hati bagai tertinggal,

Pedih menanggung rindu,

Berkahwin dan berjauhan,

Menyanggah fitrah berteduh bersama..

Kurasa semua jam yang ada,

Bagai rosak dan kehabisan bateri,

Sehingga kurasa sesaat bagaikan setahun,

Tanpamu disisi,

Tiada daya dan tiada upaya,

Allah kuatkanlah jiwa kami..

Kerap dihambat rasa,

‘ah tinggalkan saja pencarian’,

Namun inilah perjuangan,

Yang tiada sunyi tanpa pengorbanan..

Senyummu buatku ceria,

Memuji yang maha Mencipta,

Kerana dikurniakan dirimu,

Menemani hambaNYA ini..

Dikau  insan mulia dan penyayang,

Aku mencintaimu sepenuh jiwaku..

Tangis dan tawa kita bersama,

Berpimpin tangan menuju redha,

Walau dipisah ribuan batu namun jiwa,

Kekal bersama…

p/s ; ku dedikasikan tulisan yang entah apa2 ntah susunan ayatnya buat isteriku yang sentiasa ku rindui, Maryam Jameelah bt Ali Sabri..

 

Read Full Post »

Nilai Sebuah Dapur.


Cerita tentang Dapur.

Hidup merantau menuntut ilmu di bumi orang, sangat banyak kelebihan berbanding terus berada di Malaysia. Aku rasa, pasti ramai yang setuju, tidak kurang juga, pasti ada yang berbeza.

Kisah ini, tidaklah menarik mungkin bagi orang lain. Tetapi bagi aku, ia merupakan suatu yang sangat bernilai.

Sebelum ke Sudan.

Mak dan ayah..

Pada hari raya Aidiladha tahun 2008, emak jatuh tangga, patah satu tulang jari kaki mak.mak mungkin akan hilang upaya untuk bergerak cergas dalam beberapa tempoh. Waktu itu, hanya tinggal 3 minggu sebelum aku bermusafir ke Sudan. Hampir saja aku membatalkan hasrat kerana tiada siapa yang ada di rumah untuk menjaga keperluan mak. Abang-abang semuanya ada komitmen mereka sendiri yang memang tidak dapat dielakkan.

Bermulalah kisah.

Kisahnya begini, ketika mak dan ayah pergi menunaikan haji pada tahun 2004, aku ditinggalkan seorang diri di rumah. Abang-abang semuanya di universiti, dan seorang lagi bekerja di Johor. Ketika itu aku berusia 17 tahun.( pertama kali hidup berjauhan dengan mak ayah) Sepanjang 40 hari mak dan ayah tiada, sekali pun aku tidak berjaya memasak nasi yang sempurna sifatnya. Huh! Sekejap jadi bubur, sekejap lembik terlebih air, adakalanya keras kurang air. Tapi telan juga..

Setelah mak dan ayah pulang ke Malaysia, tamatlah episod aku masuk dapur menjengok mak masak. Masuk dapur hanya untuk menghantar lauk yang dibeli di pasar, kemudian, setelah mak siap memasak, masuk semula untuk makan pula.

Sehinggalah kejadian mak patah kaki, aku masuk semula ke dapur, memasak untuk mak! Huhu..dahulunya, kalau nasi jadi bubur, takpe lah..sebab sendiri makan, tapi ni nak beri kepada mak! Tapi entah kenapa, Alhamdulillah, sekali percubaan, terus jadi! Nasi tu masak elok je..tapi…tak habis lagi, nasi dah siap, lauk? Sayur?

Bermula la kisah seterusnya.. Sup sayur niat dihati, tapi mana pergi rasa sup entah..menyorok entah kemana..tapi aku tengok mak telan jugak..berderai air mata aku tengok.. sebab aku tau tak sedap..

Berikutnya, cubaan memasak telur dadar..macam-macam aku letak, udang, tomato, potongan ayam, dan kentang!(sekarang baru tau, macam mana kentang nak empok dalam telor?) kisahnya, aku terlupa nak tambah garam semasa memukul telur, tau di mana aku tambah garam? Ketika telur dah dok kat atas kuali, alhasilnya, garam tak rata, dah jadi macam ‘telor masin dadar’ masin yang amat!

Ketika itu, terasa sakit yang amat di ulu hati, aku sedih, ni je ke yang mampu aku buat untuk mak..boleh bertambah sakit mak kalau makan masakan aku..zero kemahiran aku buat kerja rumah!

Ketika itu, aku nekad untuk belajar memasak, tidak lah sampai seperti Chef Wan, sekurang-kurangnya, orang lalu nak makan masakan kita. Setelah beberapa hari memasak, akhirnya aku mengalah, masak nasi di rumah, lauk beli di kedai.

Sudan.

Di hari aku dijadualkan terbang ke Sudan, mak menghantar aku di KLIA masih dengan bertongkat. aku bersyukur memiliki

Ikhwah dan Dr Habib bergambar dengan masakan saya

seorang jiran yang hebat, Cik Sal, aku meminta beliau tolong tengok-tengokkan mak sampai mak tidak perlu bertongkat.

Kisah dapur di Sudan.

Aku sangat berterima kasih kepada sahabat pelajar Malaysia di Sudan, yang mengajar dan membimbing aku sehingga berani dan mampu memasak. Adakalanya terkenangkan kisah aku memasak untuk mak, hatiku luruh..setelah mampu memasak, walaupun tak sedap mana, aku mengerti tentang betapa bernilainya sebuah dapur bagi sebuah keluarga.. disitulah antara punca kebahagiaan.. kata sahabatku Umar, masak mesti ikhlas, rasa masakan yang dimasak dengan ikhlas, sangat lain rasanya..walaupun hanya telor mata kerbau..

Nilai sebuah dapur.

Adakalanya aku merasa hairan dengan ketekunan mak, kerajinan, tak pernah rasa bosan dan malas untuk memasak untuk suami dan anak-anaknya pada setiap hari..dimana datangnya semangat itu? Akhirnya baru aku sedar, nilai yang ada pada sebuah dapur, disitulah mak menyebarkan kasih sayang ke setiap pelusuk dan bucu rumah..

Kerana itu juga, aku bangga dengan isteriku, beliau berusaha untuk meneladani mak, aku juga bangga dengan beliau, beliau merasa bahagia memasak untuk suaminya, sebagaimana emak bahagia memasak untuk ayah dan anak-anaknya..

Kerana itu, aku sangat menyukai dan mengagumi wanita yang menyukai dapur..

Riyadh dan Sudan.

Ketika aku berada di Sudan, aku dilatih dan diajar memasak, setelah pulang dan mendapat tawaran belajar di Riyadh, dan sepanjang aku berada di Riyadh, Alhamdulillah aku pula berjaya melatih beberapa sahabat memasak dan kini mereka telah berani dan boleh memasak.

Jangan diperlekeh apa yang ada di dapur….kerana nilainya sangat mahal..

Jangan diperlekeh kerja sebagai suri rumah sepenuh masa, kerana tangan mereka yang menjadi asas insan yang hebat menggoncang dunia..

wallahua’lam…

Read Full Post »