Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for the ‘Dakwah’ Category


Kisah ini merupakan antara ‘bed time story’ yang agak kerap saya dengar ketika remaja dahulu, Kisahnya begini, dikatakan seorang sahabat Nabi saw yang digelar Abu Mua’llaq, daripada kalangan Ansar, beliau merupakan seorang peniaga, seorang yang kuat ibadah dan sangat wara’. Pada satu ketika, beliau sedang bermusafir untuk berniaga, dalam perjalanan, beliau ditahan oleh seorang pencuri yang lengkap bersenjata. Berlaku perbualan antara mereka:

ضَع مَا مَعَك فَإِنّي قَاتِلُكَ قَالَ : مَا تُرِيدُ إِلَى دَمِي؟ شَأنُكَ بِالمَالِ قَال : أَمّا المال فَلِي وَلَستُ أُرِيدُ إلِا دَمَك قَال : أَمَا إِذَا أَبَيتَ فَذَرنِي أُصَلِّي أَربَعَ ركَعَات قَال : صَلِّ مَا بَدَا لَك

Pencuri itu berkata, “tinggalkan apa yang engkau ada, dan aku hendak membunuh engkau.” Abu Mi’laq menjawab, “kenapa engkau hendak bunuh aku, sedangkan kau hendak harta sahaja?” Pencuri itu menjawab, “adapun harta, untuk aku, dan aku tidak berkeinginan selain daripada membunuh engkau.” Jawab Abu Mua’llaq, “kalau begitu, beri aku peluang untuk solat empat rakaat.” Pencuri itu menjawab, “solatlah berapa rakaat yang engkau hendak pun.”

 

Beliau pun bersolat, sehingga ketikas sujud yang terakhir, beliau membaca:

يَا وَدُودُ يَا ذَا العَرشِ المجِيدِ يَا فَعَّالُ لِمَا يُرِيدُ أَسألُكَ بِعِزّكَ الّذِي لَا يُرَامُ وَمُلكِكَ الّذِي لَا يُضَامُ وَبنُورِكَ الّذِي مَلَأَ أَركَانَ عَرشِكَ أَن تَكفِيَنِي شَرَّ هَذَا اللِّص يَا مُغِيثُ أَغِثْنِي يَا مُغِيثُ أَغِثنِي ثَلَاثَ مَرّاتٍ قَال : دَعَى بِهَا ثَلَاثَ مَرّاتٍ

“Wahai tuhan yang pengasih, pemilik ‘arasy yang mulia, wahai tuhan yang mampu melakukan segala yang dikehendaki, aku memohon dengan kemuliaanMu yang tidak terbatas, kerajaan Mu yang tidak tertewas, cahayaMu yang memenuhi setiap bucu Arasy, Kau halanglah kejahatan pencuri ini wahai Yang memberi pertolongan, tolonglah aku, wahai Yang memberi pertolongan, tolonglah aku (3 kali).”

 

Selepas itu, tiba-tiba datang seseorang yang berkuda, bersamanya sebatang tombak, menikam dan membunuh pencuri tersebut. Kemudian lelaki itu menyuruh Abu Mua’llaq bangun.

Beliau bertanya kepada lelaku itu, “siapa engkau?” lelaki itu menjawab, “aku malaikat daripada penduduk lapisan langit yang keempat, engkau berdoa dengan doa engkau yang pertama, aku mendengar pintu-pintu langit bergegar, kemudian engkau berdoa dengan doa kedua, aku mendengar penduduk langit bertempikan, kemudian engkau berdoa dengan doa yang ketiga, seseorang bekata kepada ku, ini doa orang yang kesempitan, aku pun meminta kepada Allah agar menghantar aku untuk membunuh pencuri itu.

Kata Malaikat itu lagi, ketahuilah bahawa sesiapa yang berwudu, kemudian solat empat rakaat dan berdoa dengan doa ini, nescaya akan dijawab doanya, samada dalam keadaan susah atau tidak.

Apakah kisah ini sahih?

Kisah ini antara yang menukilkannya ialah Ibn Abi al-Dunya (281H),[1] mereka yang menukilkan selepas itu, semuanya melalui sanad Ibn Abu al-Dunya. Seperti Ibn Bisyakwal, Abdul Ghaniy al-Maqdisiy,[2] Dhiya’ al-Din al-Maqdisiy[3], Ibn Hajar[4] dan lain-lain.

Kisah ini diriwayatkan dengan sanad yang agak bermasalah, terdapat seorang perawi, iaitu al-Kalbiy, beliau adalah majhul, seorang yang tidak dikenali. Dan kalau al-Kalbiy yang dimaksudkan ialah pengarang tafsir, beliau dikritik oleh ilmuan jarh dan ta’dil. Antaranya sebagaimana kata Ibn Hibban:

مَذهَبُهُ فِي الدِّينِ وَوُضُوحُ الكَذبِ فِيه أَظهَرُ مِن أَن يُحتَاجَ إِلى الإغرَاقِ فِي وَصفِهِ

“Mazhabnya dalam beragama (syiah rafidhah) dan kejelasan pendustaan padanya adalah terlalu jelas daripada hendak diselidiki perihalnya lebih mendalam.” [5]

Kesimpulannya, sebagaimana kata Syeikh Masyhur Aal Salman, sanad-sanad kisah ini tidak sahih, sanadnya bermasalah samada kelihatan kelam dan kabur, atau terdapat pendusta dalam rangkaian sanadnya.[6]

 

Bolehkah diamalkan doa tersebut?

Doa yang terdapat dalam riwayat ini, mempunyai maksud yang baik, tidak bertentangan dengan prinsip akidah dan syariah. Boleh sahaja diungkap ketika berdoa meminta hajat kepada Allah, dengan syarat tanpa ada keyakinan akan fadhilat-fadhilat tertentu yang khusus bagi doa tersebut kerana fadhilatnya tidak sabit.

[1] Mujabu al-Da’wah, m/s 64.

[2] Al-Targhib fi al-Du’a, m/s 105.

[3] Al-‘Uddah li al-Kurab wa al-Syiddah, m/s 72.

[4] Al-Isobah fi Tamyiz al-Sahabah, 7/314.

[5] Dinukil daripada Mizan al-I’tidal, al-Zahabiy, 3/559.

[6] Lihat perbahasan lanjut dalam karya beliau, Qasasun la Tasbut, 8/81.

Read Full Post »


Di RnR, ada diantara mereka yang tidak mahu solat jemaah mungkin disebabkan ;
( ini yang saya rasa la, mungkin ya mungkin tak) kalau ya, berikut sedikit ringkasan dlm hal ni, saya cuba ringkas berdasarkan mazhab al-imam Syafie rh. ;

1- takut berbeza niat dgn imam
2- mungkin tak tahu tatacara nk jemaah kalau berbeza niat dan jumlah rakaat.
3- tak tahu imam nak solat tamam ke qasar.

1- Boleh solat berjemaah sekalipun berbeza niat antara imam dan makmum.

Samada berimamkan orang yg solat sunat, atau solat wajib yg berbeza, seperti solat zohor dibelakang orang yg solat asar. ( lihat al-Majmuk 4/271, Raudhah al-thalibin 1/366)

Ianya bersandarkan hadis Jabir ra ; Muaz bin Jabal telah bersolat isya bersama baginda sallallahualaihiwasallam, kemudian beliau balik ke kampungnya, dan menjadi imam pula untuk solat yang sama kepada orang kampungnya. ( riwayat Bukhari ; 6106, Muslim ; 465 )

Hadis ini menceritakan tentang Muaz yang mengimami orang kampungnya, beliau melakukan solat isya kali kedua dengan niat sunat bukan wajib, sedang makmumnya menunaikan isya dengan niat wajib, keumuman hadis ini menunjukkan perbezaan niat antara imam dan makmum tidak menjadi masalah.

2- jika boleh berbeza niat antara imam dan makmum, jadi bagaimana caranya jemaah solat boleh dibuat sekalipun niat berbeza beza?

– jika jumlah rakaat sama, maka tidak menjadi masalah, solat seperti biasa.
– jika jumlah rakaat makmum lebih dari jumlah rakaat imam, tambah rakaat setelah imam beri salam.
– jika jumlah rakaat makmum kurang dari jumlah rakaat imam, seperti makmum nk solat maghrib dn imam solat isya, maka makmum ada dua pilihan samada ;

a- duduk tasyahhud akhir dan tunggu imam selesai rakaat keempat, kemudian beri salam bersama imam, dan ini adalah lebih baik. Atau ;
b- niat mufaraqah dan terus beri salam setelah selesai tiga rakaat. (Lihat al-Majmuk 4/247).

3- kita nak qasar solat, dan imam solat tamam atau kita x tahu imam nk qasar atau tamam, maka ringkasnya camni;

a- jika kita tahu atau ada kebarangkalian tinggi yang imam solat tamam,maka kita wajib untuk solat tamam, sekalipun kita hanya sempat tasyahhud akhir bersamanya.
Ini berdasarkan umum hadis nabi sallallahualaihiwasallam yg bermaksud ; “sesungguhnya dijadikan imam itu untuk diikuti”( riwayat Bukhari 722, Muslim ; 414)
Dan sabdanya lagi yg bermaksud ; “apa yg kamu sempat maka solatlah (bersamanya), dan apa yg terlepas, maka sempurnakanlah”( Bukhari ; 635, Muslim ;152)
Ini juga kerana hukum asal ialah solat tamam, qasar dibenarkan dengan syarat-syarat tertentu, jika syarat x terpenuhi, maka kembali kepada hukum asal.

b- jika kita yakin atau ada kebarangkalian tinggi yang imam nak qasar, ini biasanya jika solat di RnR atau di airport, maka kita boleh berniat qasar.
Ini kerana zahir dan kebiasaannya, org yg bersolat ditempat2 sebegini adalah musafir.

Tetapi jika didapati setelah itu yg imam itu solat tamam, maka makmum mesti mengikut imam, jadi niat qasar itu ditukar dari qasar kepada tamam. Ini juga berdasarkan keumuman dalil “sesungguhnya imam itu dijadikan untuk diikuti”

Dan jika kita x tau apakah niat imam, boleh juga ta’liq niat berdasarkan niat imam; cthnya camni ; ” jika imam qasar, aku qasar , jika imam tamam, aku solat tamam jgk”. Ianya sah menurut pendapat yg lebih tepat dlm mazhab Syafie rh. (Lihat perincian masalah dlm al-Majmuk 4/356)

Wallahualam,,

*tak dinafikan ada perbezaan pendapat dikalangan mazhab empat dlm permasalahan2 diatas.
*saya rasa tak selesa bila melihat masyarakat solat sendiri2 di surau2 RnR mahupun airport,

Read Full Post »


Sebagai contoh, Bolehkah seorang yang bertaklid dengan mazhab Syafie berimamkan imam yang bermazhab Hanbali?

Masalah begini mungkin boleh dibahagikan kepada dua keadaan;

Keadaan pertama- Imam meninggalkan perbuatan yang diyakini oleh Makmum bahawa ianya wajib.

Contoh masalah ;
Ali meyakini pendapat yang mengatakan menyentuh wanita walau tanpa syahwat membatalkan wudhu’, Abu pula meyakini pendapat sebaliknya, sahkah solat Ali berimamkan Abu? Sedangkan dia tahu Abu telah batal wudu’ berdasarkan keyakinannya.

Ringkasnya fuqaha berbeza pendapat didalam hal ini,sebahagian mengatakan yang tidak sah solat Ali, dan sebahagian yg lain mengatakan sah solatnya.-wallahua’lam-pendapat yang lebih tepat ialah sah solat Ali yang berimamkan Abu.

Ia adalah pendapat Mazhab Malik( lihat Mukhtasar al-Khalil ; 32), satu pendapat dlm Mazhab Syafie( Raudhah al-Talibin 2/347), satu riwayat dr Imam Ahmad, kata al-Qhadi Abu Ya’la,ia adalah pendapat yang sahih didlm Mazhab Hanbali(al-Insof 2/262).

Kata Al-Muwaffaq Ibn Qudamah ; “adapun mereka2 yang berkhilaf dalam permasalahan furu’, seperti pengikut Mazhab Hanafi, Maliki, dan Syafie, maka sah solat dibelakang mereka dan tidak makruh. Ini adalah pendapat Ahmad. Ini kerana para sahabat dan tabien, serta yang datang selepas mereka berimamkan sesama mereka sedang mereka berkhilaf dalam perkara furu’…(al-Mughni 2/11).

Ini juga demi kemaslahatan yg lebih besar iaitu menzahirkan kesatuan dan kasih sayang sesama umat Islam.

Keadaan kedua – Imam meninggalkan sesuatu perbuatan yang dia yakini wajib sedang makmum tidak menganggapnya wajib.

Contoh masalah ;
Ali dan Ahmad makan daging unta bersama-sama,kemudian masuk waktu solat, Ali memegang pendapat bahawa wajib berwudhu selepas makan daging unta, sedang Ahmad berpendapat tidak wajib wudhu kerana makan daging unta,
jika Ali menjadi imam tanpa berwudhu setelah makan daging unta, adakah sah solat Ahmad sebagai makmum?

Fuqaha berselisih pendapat,-wallahua’lam, pendapat yang lebih tepat ialah tidak sah solat Ahmad berimamkan Ali.

Ini kerana imam meninggalkan perbuatan yang diyakini wajib, maka batal solatnya, dan batal solat orang yang mengikut imam yang batal solatnya dalam keadaan dia mengetahui hal itu.

Ini adalah pendapat sebahagian fuqaha Hanafi( Fath al-Qadir 1/381), pendapat al-Qafal dari Syafieah(al-Majmu’4/164), dan pendapat kebanyakan fuqaha Hanbali(al-Insaf 2/262).

#ASAR

Read Full Post »


Soalan : saya seorang anak wanita yang berkerjaya dan telah berkahwin, dan memiliki gaji yang agak besar, dan saya memiliki bapa yang miskin, adakah boleh saya mengeluarkan zakat kepada bapa saya itu?

jawapan : wallahua’lam, antara kewajiban seorang anak-lelaki atau perempuan keatas orang tuanya ialah, memberi nafkah jika mereka dikalangan orang miskin dan si anak itu berkemampuan. Ia adalah kesepakatan para ulama,[lihat al-majmuk ;17/172, al-mughni;7/582].

 

Ini berdasarkan dalil-dalil yang sabit dari al-Quran dan Sunnah, antaranya seperti berikut ;

 

1- Firman allah swt ; وقضى ربك ألا تعبدوا إلا إياه وبالوالدين إحسانا

maksudnya ;  “Tuhan kamu telah mewajibkan kamu untuk tidak menyembah selain allah dan berbuat baiklah kepada ibu bapa kamu”(surah al-isra;23)

Berdasarkan ayat ini, seorang anak wajib berlaku ihsan kepada ibu bapanya, Memberi nafkah termasuk didalam maksud ihsan yang wajib keatas anak.

 

2-  Firman Allah swt; وصاحبهما في الدنيا معروفا

maksudnya ; “dan santunilah mereka berdua di dunia ini dengan cara yang baik”(surah Luqman;15)

berdasarkan ayat ini, bukanlah dianggap seorang itu baik jika dia hidup senang lenang sedang ibu bapanya hidup dalam kesusahan.

 

3- Sabda nabi saw dari Aishah ra : إن أطيب ما أكل الرجل من كسبه، وولده من كسبه

Maksudnya : “sebaik-baik sesuatu yang dimakan oleh seorang lelaki itu ialah dari hasil usahanya sendiri, dan anaknya adalah sebahagian dari hasil usahanya”(riwayat Abu Daud; 3528).

 

Justeru, adalah tidak harus bagi anak-lelaki atau perempuan-untuk mengeluarkan zakat kepada ibu bapanya, ini kerana wajib keatas mereka untuk memberi nafkah kepada ibu bapa mereka.

 

kata Ibn Munzir ; “Telah sepakat ahli ilmu bahawa tidak harus seorang anak membayar zakat kepada kedua ibu bapanya sedang wajib keatasnya memberi nafkah kepada mereka berdua…ini kerana ia seperti membayar zakat kepada dirinya sendiri..(lihat al-mughi 7/583).

Read Full Post »

Uban dan Pau Rendang


Kelmarin, ketika aku memandu kereta seorang diri ke Hulu Langat, terlihat seorang makcik menjual pau, aku pun22ki berhenti untuk mengepau sebarang dua pau rendang daripadanya,,

Ketika menunggu makcik membungkus pau rendang, terlihat sepasang suami isteri sedang “berasmara” dibawah pokok yang rendang, si isteri sedang mencabut uban di kepala sang suami…

 Badan suami dia, pergh.. macam badang, sedang badan aku pula macam badang juga, tapi tanpa “G”..

Hadith berkaitan mencabut uban.

Sebenarnya ada larangan dari baginda saw tentang mencabut uban.

Antaranya seperti :

عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ جَدِّهِ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” لَا تَنْتِفُوا الشَّيْبَ، مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَشِيبُ شَيْبَةً فِي الْإِسْلَامِ إِلَّا كَانَتْ لَهُ نُورًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ.  وَقَالَ فِي حَدِيثِ يَحْيَى – إِلَّا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ بِهَا حَسَنَةً، وَحَطَّ عَنْهُ بِهَا خَطِيئَةً

Maksudnya : dari ‘Amru bin Syuaib, dari bapanya, dari datuknya ; berkata Rasulullah saw : janganlah kamu mencabut uban, tidaklah bagi seorang muslim yang tumbuh uban didalam Islam kecuali ia menjadi cahaya di hari kiamat. ( pada riwayat Yahya ; kecuali Allah menulis kebaikan padanya dan menghapuskan kesalahan padanya.)

 [ Hadith riwayat Abu Daud ;4202, at-Tirmizi ; 2821, an-Nasa’ie ;5068, Ibn Majah ;3721, lafaz hadith diatas ialah dari riwayat Abu Daud ]

Berdasarkan hadith diatas, dapatlah kita ketahui bahawa mencabut uban kepala adalah sesuatu yang dilarang, ia termasuk juga uban dimisai..

Secara zahirnya, hadith diatas menunjukkan larangan yang membawa maksud haram. Namun ianya diperselisihkan oleh para Ulama, sebahagiannya mengatakan yang ianya adalah haram, dan sebahagian yang lain pula mengatakannya adalah makruh.

Kata al-Muwaffaq Ibn Qudamah-berdasarkan hadith diatas dan yang lain- ; “dan dimakruhkan mencabut uban.” [lihat al-Mughni ; 1/68].

Sekian cerita hari kelmarin,, sebenarnya ada cerita lain, iaitu cerita “sibapa menegah anaknya memegang mushaf al-quran tanpa wudu’ sedang ditangan kirinya terjuntai batang rokok tinggal separuh”..

Entah bila nak diceritakan untuk diingat dan disembang dihari tua..

Read Full Post »


Sedang Sendiri

Adakalanya ketaatan yang dilakukan,

 diiringi dengan rasa besar diri dan kagum terhadap diri sendiri,

 maka Allah tidak menerima ketaatan itu kerana ia sunyi dari keikhlasan..

Adakalanya kita terjerumus kedalam lembah kemaksiatan,

 tetapi sebenarnya Allah ingin memberi kebaikan untuk kita, dengan mencampakkan rasa kesedihan dan penyesalan diatas kemaksiatan itu..

 maka dibuka lorong untuk kembali kepadaNYA…

Orang yang melakukan maksiat,

 kemudian bertaubat dengan sebenar-benar taubat lebih baik,

 dari mereka yang melakukan ketaatan,

 tetapi ketaatan itu menjadikan dirinya sombong dan memperkecilkan orang lain yang tidak mendatangi ketaatan itu…

Maka…sembunyikanlah kebaikan yang engkau lakukan

 sebagaimana engkau malu menceritakan keburukan dan keaibanmu,,,

Kerana itu juga, sembunyikanlah keburukan orang lain,

 sebagaimana engkau malu keburukanmu didedahkan..

Manusia itu selamanya tidak sunyi dari kekurangan dan keaiban…

Kebumikan kemasyhuranmu,

 dengan merapatkan anggota tubuh yang termulia dengan tanah..

menyembah Yang Maha Agung penuh pengharapan..

Jangan jadikan dirimu suka dikenali,,

 tetapi jadikan dirimu benar-benar ingin mengenali Penciptamu,,,

 sesungguhnya, dunia ini hakikatnya gelap,

kebenaranlah yang meneranginya,

mintalah Sang Pencipta agar ditunjuki jalan kebenaran,

dan tidak dikaburi pandangan dengan awan kebatilan….

Read Full Post »


Disunatkan kita memperbanyakkan selawat kepada baginda saw pada hari Jumaat, sebagai antara tanda kecintaan kitaimages kepadanya. Sebagaimana sabdanya :

إن من أفضل أيامكم يوم الجمعة فيه خلق الله آدم وفيه قبض وفيه النفخة وفيه الصعقة فأكثروا من الصلاة علي فيه….

Maksudnya : sesungguhnya sebaik-baik hari bagi kamu ialah hari jumaat, pada hari tersebut Allah mencipta Nabi Adam, dan padanya dimatikan, juga pada hari jumaat akan berlakunya kiamat, maka perbanyakkanlah selawat keatasku pada hari jumaat…. [lihat Targhib wa tarhib, al-Munziri 1/336].

Selawat dan rabiul awwal.

Begitu meriah sambutan bulan kelahiran baginda saw di Malaysia, dimana sahaja kedengaran alunan nasyid-nasyid selawat di corong-corong pembesar suara, ditambah pula dengan pelbagai perarakan disana sini. Entah apa kaitannya antara berarak dengan menyatakan kecintaan kepada baginda saw, saya kurang pasti.

Semoga mereka yang bersungguh bersemangat menyatakan kecintaan kepada baginda saw di rabiulawwal dengan pelbagai majlis salawat dan berarak, tetap terus bersemangat untuk lebih mendalami ilmu-ilmu sunnah baginda saw pada bulan-bulan yang mendatang.

Bidaahkah amalan dan sambutan maulid sebagaimana di Malaysia?

Polemik ini terus dibahaskan oleh para Ilmuan, dan aku bukanlah orangnya untuk turut serta membincangkannya diruangan ini.

Namun, aku pasti semua yang berbeza pendapat tentang itu, bersepakat yang amalan sedemikian tidak pernah disambut oleh baginda saw, mahupun sekalian sahabat yang diredhai Allah.

Pada titik persamaan itulah, menutut hemat aku, kita bersepakat yang lebih baik adalah mencintai baginda saw menurut apa yang diajar oleh nabi saw, mengikut jalan dan cara para salafussoleh. Iaitu dengan mempelajari dan mengamalkan sunnah-sunnah baginda saw dalam kehidupan seharian kita, bermula dari bangun tidur sehinggalah  kita tidur semula, mengikut kemampuan kita.

Dengan itu, tahulah kita yang mana satu lebih perlu diutamakan,,,

sesungguhnya belum tentu mereka yang putus-putus urat leher menjerit berselawat dan berqasidah memuji baginda saw ditambah dengan bersakit-sakit lutut berarak itu lebih cinta dan mengenal rasulullah saw berbanding mereka yang benar-benar berusaha mempelajari dan mengamalkan sunnah baginda saw dalam kehidupan sehariannya, sekalipun dia tidak menyertai apa yang dilakukan oleh orang kebanyakan pada rabiulawwal ini.

 

Berkirim salam kepada baginda saw.

Hal ini menjadi satu kebiasaan yang berlegar didalam masyarakat. Adakah amalan ini mempunyai sandaran untuk diamalkan? Aku juga sering diminta untuk mengirim salam kepada baginda saw jika pergi ke masjid nabawi di Madinah Munawwarah.

Islam adalah agama yang sangat mudah diamalkan, jangan disusah-susahkan,,

 apa kata baginda saw berkenaan dengan selawat dan salam keatasnya?

Sabda baginda saw :

لا تجعلوا بيوتكم قبرا ولا تجعلوا قبري عيدا وصلوا عليّ فإن صلاتكم تبلغني حيث كنتم.

Maksudnya : janganlah kamu jadikan rumah kamu seperti kuburan, janganlah kamu jadikan kuburku suatu perayaan, berselawatlah kepadaku, sesungguhnya selawat kamu sampai kepadaku dimana juga kamu berada. [lihat Abu Daud ; 2042 ]

Hadis ini memberi petunjuk yang jelas kepada kita, yang kita tidak perlu meminta orang mengirim salam kepada baginda saw di kubur baginda saw.

 Tetapi kita sendiri yang mengucap selawat dan salam kepada nabi saw, dimana juga kita berada, diceruk hutan, di perhentian bas, mahupun ketika menunggu giliran kat pejabat pos. selawat dan salam kita akan sampai kepada baginda saw!!

Ditambah pula, kenapa kita meminta orang lain yang menyampaikan salam kita kepada baginda saw? sedangkan yang menyampaikan salam kita kepada baginda saw adalah orang yang jauh lebih baik dari orang tersebut.

Sabda nabi saw :

إن لله في الأرض ملائكة سياحين يبلغوني من أمتي السلام

Maksudnya : sesungguhnya bagi Allah itu para malaikat di bumi, mereka menyampaikan kepadaku salam umatku.[ lihat al-bidayah wa al-nihayah ; Ibn Kathir ;5/241]

Justeru, untuk apa kita meminta orang lain mengirim salam kita kepada bainda saw, sedang salam kita telah disampaikan oleh Malaikat yang tidak berdosa.

Kesimpulan.

Semoga Allah menanam rasa dan cinta dan kasih didalam hati kita kepada nabi saw dengan berusaha sedaya upaya untuk mempelajari dan mengamalkan sunnahnya.

Berselawatlah kepada baginda saw dengan cara yang diajar oleh baginda, aku yakin yang demikian adalah suatu kesepakatan diantara kita bahawa itu adalah yang terbaik.

Read Full Post »

Older Posts »