Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for the ‘cerpen’ Category

Saat itu.


Tubuhnya kaku tak terdaya, tiada lagi kudrat menggerakkan segala anggota dan sendi, hatta mata juga telah terpejam tak termampu untuk dibuka, lidahnya pula telah lama kelu tanpa mampu digerak berbicara.

Namun hati dan fikirannya masih dianugerahi tuhan untuk berbicara dan bertafakur mengingat-ingat kebesaranNYA, mensyukuri segala nikmat sedari  dilahirkan hingga kini. Suatu ketika dahulu, dia telah berikrar dan berjanji dengan si empunya langit dan bumi, agar tidak kufur dan mengingkariNya, malah janji ini termaktub di dalam Kitab yang sentiasa relevan sehingga pengakhiran dunia ini kelak. “bukankah Aku ini tuhan kalian? Benar!”  Engkaulah tuhan kami..

Dikala jasad sebegini rupa, hanya kematian yang mulia dia dambakan, ingin kembali kepada Sang pencipta alam dengan keadaan yang fitrah tanpa palitan noda..

Segala puji-pujian kepada yang maha Esa kerana telah menjadikan kematian sebagai satu kehinaan kepada si rakus sombong, memukul dan menzalimi orang lain, kekuasaan pada tangannya dirasa kekal, sehingga lupa yang disana ada yang memiliki sekalian kerajaan langit dan bumi, sungguh bodoh apabila si hamba melangkah lagak tuan besar..

Juga kematian ini menjadi satu kehinaan kepada yang mabuk kepayang mengulit tangan dan tubuh wanita yang bukan halal buatnya, kelak tiada lagi kehalusan mungil sang wanita menyantuni tubuh, hanya cacing yang kelaparan merayap menemani di kubur yang gelap.

Lantunan syukur juga diungkap mindanya kepada si Dia, yang menjadikan kematian ini satu kemuliaan kepada mereka yang mengimaniNYA dengan sebenar-benar iman, mempertaruhkan harta dan nyawa di jalanNYA, yang hidup dan matinya adalah keranaNYA, semuanya kerana DIA, maka mulialah jasad dan jiwa yang dipersembahkan,, tiada kegelapan di rumah yang gelap, baginya keluasan di rumah yang sempit…

Tiada lagi gelak tawa dan keriangan, baju berjenama yang megah menyarung tubuh terlipat didalam almari, hanya kain putih tanpa sebarang jenama, dibuat oleh orang di negeri China barangkali,,rumah bertingkat-tingkat, kereta berkilau, sijil bergulung-gulung, pujian manusia, segalanya adalah satu permainan untuk menguji demi disaring, siapa yang mulia, dan siapa yang hina dihadapanNYA kelak.

Di saat ini, hanya hati dan fikiran dia yang berbicara, dia menyaksikan bahawa benarlah tiada yang layak disembah melainkan Allah, Nabi Muhammad saw itu pesuruhNYA. Terlintas-lintas bait-bait ayatNYA didalam kitab yang mulia, “sesungguhnya engkau(Muhammad) akan mati dan mereka(sekalian manusia) juga  mati”.

Dunia ini adalah hamparan yang Allah sediakan untuk hamba-hambaNYA menyemai tanaman untuk dituai hasilnya disana, juga adalah satu perjalanan yang singkat menuju kehidupan kekal abadi. Kini Hafiz terasa hampir benar dirinya dengan garisan penamat bagi perjalanan ini, tiada apa lagi yang diharap melainkan si Dia mendengar rintihan hatinya merayu diberi keampunan,,sesungguhnya kehinaan itu bukan pada sang siang dan malam, tidak pada langit dan bumi serta penduduk keduanya, bukan juga pada kebaikan yang ada dan dilakukan di muka bumi ini,, adapun kehinaan itu adalah pada maksiat dan kezaliman yang menyuramkan dunia, menyepikan Tuhan dari kehidupan..

Di saat sebegini, Hafiz sedar, dia masih lagi tidak terlepas dari tipu daya sebenar-benar musuh yakni syaitan yang direjam, berusaha menggoyah-goyahkan kalimah yang tetap dan utuh dihatinya, mengajak-ngajak menemaninya bermain dengan api. Sungguh keji sang durjana yang bongkak, tidak pernah lelah menyesatkan manusia.

Ingin saja dia melontarkan suara mengingatkan mereka yang berada disamping ketika ini, agar jangan tertipu dengan helah si durjana, yang sentiasa menipu dan meragukan, jika sesuatu perbuatan itu tahi, maka tahi jugalah, namun si keparat ini berusaha menghiasi tahi ini dengan bunga, diolah seakan tahi itu sepotong kek yang enak, maka tertipulah anak cucu Adam, tahi disangka kek,, semua kemaksiatan diperjuang atas hak individu,,kubur masing-masing!

 Ada yang masih sedu-sedan, teresak-esak menangis melihat keadaan Hafiz, terdengar juga sayu suara bacaan surah yasin, ada yang berbicara perlahan menyatakan dia tiada harapan lagi untuk meneruskan perjalanan di dunia ini, namun tiada daya untuk menyantuni dan ikut sama berbicara, segalanya diceritakan dengan minda yang masih segar hidup..walaupun seluruh tubuh dilingkari wayar yang merimaskan..

….

Hafiz terasa ingin benar berkongsi apa yang difikirkan kini,, dia insaf benar atas kehidupan lalunya,, dia mula melantun bicara minda memujuk jiwa supaya redha atas segalanya..

‘segalanya telah luput, ingatlah dosa yang telah dilakukan,dan tangisilah ia,engkau mungkin telah lupa akan dosa yang telah dilakukan, namun dua malaikat telah mancatatnya,’

Benar,,,matanya tak terbendung lagi untuk mengalirkan kejernihan air,  sekalipun seluruh jasadnya kaku, lidahnya kelu, namun jiwanya hidup!!

Terlalu hampir rasanya,,terasa pedih yang teramat,,”barangsiapa yang akhir perkataannya ‘la ilah illa allah’ syurgalah baginya”..

Sesungguhnya segala amalan yang dilakukan selama ini, akan berakhir disini. Barangkali ada yang seluruh kehidupannya penuh dengan amal kebaikan, namun diakhir hayatnya belum tentu baik kesudahannya. Demikian yang buruk amalan sepanjang kehidupannya, kemungkinan ianya berakhir dengan baik,,maha suci Allah yang menjadikan segalanya penuh hikmah dan rahsia, ada yang terjangkau dek minda Hafiz, ada yang tak tergambar langsung. Namun, jauh sekali untuk Dia melakukan sesuatu itu sia-sia..

Inilah pengakhiran Hafiz, degupan jantung telah terhenti, mindanya telah berhenti berfikir,berakhirlah sebuah perjalanan yang singkat, telah tidur jasad ini nan menunggu kiamat besar tiba….

Advertisements

Read Full Post »